Selasa, 18 Juli 2017

BJ Habibie ...


Cerita BJ Habibie yang mengharukan ketika berkunjung ke Garuda Indonesia

Dik, Anda tahu, saya ini lulus SMA tahun 1954!” beliau membuka pembicaraan dengan gaya khas penuh semangat dan memanggil semua hadirin dengan kata “Dik” kemudian secara lancar beliau melanjutkan “Presiden Soekarno, Bapak Proklamator RI, orator paling unggul, itu sebenarnya memiliki visi yang luar biasa cemerlang! Ia adalah Penyambung Lidah Rakyat! Ia tahu persis sebagai Insinyur, Indonesia dengan geografis ribuan pulau, memerlukan penguasaan Teknologi yang berwawasan nasional yakni Teknologi Maritim dan Teknologi Dirgantara.

Kala itu, tak ada ITB dan tak ada UI. Para pelajar SMA unggulan berbondong-bondong disekolahkan oleh Presiden Soekarno ke luar negeri untuk menimba ilmu teknologi maritim dan teknologi dirgantara. Saya adalah rombongan kedua di antara ratusan pelajar SMA yang secara khusus dikirim ke berbagai negara.

Pendidikan kami di luar negeri itu bukan pendidikan kursus kilat tapi sekolah bertahun-tahun sambil bekerja praktik. Sejak awal saya hanya tertarik dengan ‘How to build Commercial Aircraft’ bagi Indonesia. Jadi sebenarnya Pak Soeharto, Presiden RI kedua hanya melanjutkan saja program itu, beliau juga bukan pencetus ide penerapan ‘teknologi’ berwawasan nasional di Indonesia. Lantas kita bangun perusahaan-perusahaan strategis, ada PT PAL dan salah satunya adalah IPTN.

Sekarang Dik, anda semua lihat sendiri, N-250 itu bukan pesawat asal-asalan dibikin! Pesawat itu sudah terbang tanpa mengalami ‘Dutch Roll’ (istilah penerbangan untuk pesawat yang ‘oleng’) berlebihan, teknologi pesawat itu sangat canggih dan dipersiapkan untuk 30 tahun ke depan, diperlukan waktu 5 tahun untuk melengkapi desain awal, satu-satunya pesawat turboprop di dunia yang mempergunakan teknologi ‘Fly by Wire’ bahkan sampai hari ini.

Rakyat dan negara kita ini membutuhkan itu! Pesawat itu sudah terbang lebih dari 900 jam dan selangkah lagi masuk program sertifikasi FAA. IPTN membangun khusus pabrik pesawat N250 di Amerika dan Eropa untuk pasar negara-negara itu.

Namun, orang Indonesia selalu saja gemar bersikap sinis dan mengejek diri sendiri ‘apa mungkin orang Indonesia mampu bikin pesawat terbang?’

Tiba-tiba, Presiden ke-2  memutuskan agar IPTN ditutup dan begitu pula dengan industri strategis lainnya.

Dik tahu ... di dunia ini hanya 3 negara yang menutup industri strategisnya, satu Jerman karena trauma dengan Nazi, lalu Cina, dan Indonesia. Sekarang, semua tenaga ahli teknologi Indonesia terpaksa diusir dari negeri sendiri dan mereka bertebaran di berbagai negara, khususnya pabrik pesawat di Bazil, Canada, Amerika, dan Eropa.

Hati siapa yang tidak sakit menyaksikan itu semua?

… Saya bilang ke Presiden, kasih saya uang 500 juta dollar dan N250 akan menjadi pesawat yang terhebat yang mengalahkan ATR, Bombardier, Dornier, Embraer, dll dan kita tak perlu tergantung dengan negara mana pun!
Tapi keputusan telah diambil dan para karyawan IPTN yang berjumlah 16 ribu harus mengais rezeki di negeri orang dan gilanya lagi kita yang beli pesawat negara mereka!! ...

Pak Habibie menghela nafas, dan  melanjutkan pembicaraannya .….

… Hal yang sama terjadi pada prototipe pesawat jet twin engines narrow body, itu saya tunjuk Ilham sebagai Kepala Proyek N2130. Ia bukan karena anak Habibie, tapi Ilham ini memang sekolah khusus mengenai manufakturing pesawat terbang, kalau saya sebenarnya hanya ahli dalam bidang metalurgi pesawat terbang. Kalau saja N-2130 jadi diteruskan, kita semua tak perlu tergantung dari Boeing dan Airbus untuk membangun jembatan udara di Indonesia.

Dik, dalam industri apa pun kuncinya itu hanya satu QCD,
− Q itu Quality, Dik, Anda harus buat segala sesuatunya berkualitas tinggi dan konsisten
− C itu Cost, Dik, tekan harga serendah mungkin agar mampu bersaing dengan produsen sejenis
− D itu Delivery, biasakan semua produksi dan outcome berkualitas tinggi dengan biaya paling efisien dan disampaikan tepat waktu! Itu saja!!

Pak Habibie melanjutkan penjelasan tentang QCD sebagai berikut.
... Kalau saya upamakan, Q itu nilainya 1, C nilainya juga 1, lantas D nilainya 1 pula, jika dijumlah maka menjadi 3. Tapi cara kerja QCD tidak begitu Dik, organisasi itu bekerja saling sinergi sehingga yang namanya QCD itu bisa menjadi 300 atau 3000 atau bahkan 30.000 sangat tergantung bagaimana Anda semua mengerjakannya, bekerjanya harus pakai hati Dik ... dengan hati”

Tiba-tiba, pak Habibie seperti merenung sejenak mengingat-ingat sesuatu …

… Dik, saya ini memulai segala sesuatunya dari bawah, sampai saya ditunjuk menjadi Wakil Dirut perusahaan terkemuka di Jerman dan akhirnya menjadi Presiden RI, itu semua bukan kejadian tiba-tiba. Selama 48 tahun saya tidak pernah dipisahkan dengan Ainun, ibu Ainun istri saya. Ia ikuti ke mana saja saya pergi dengan penuh kasih sayang dan rasa sabar.

Dik, kalian barangkali sudah biasa hidup terpisah dengan istri, you pergi dinas dan istri di rumah, tapi tidak dengan saya. Gini ya, saya mau kasih informasi ... Saya ini baru tahu bahwa ibu Ainun mengidap kanker hanya 3 hari sebelumnya, tak pernah ada tanda-tanda dan tak pernah ada keluhan keluar dari ibu.

Pak Habibie menghela napas panjang dan tampak sekali ia sangat emosional serta mengalami luka hati yang mendalam, seisi ruangan hening dan turut serta larut dalam emosi kepedihan pak Habibie ...

Dengan suara bergetar dan setengah terisak pak Habibie melanjutkan …

… Dik, kalian tau, 2 minggu setelah ditinggalkan ibu, suatu hari, saya pakai piyama tanpa alas kaki dan berjalan mondar-mandir di ruang keluarga sendirian sambil memanggil-manggil nama ibu … Ainun … Ainun …… Ainun …… saya mencari ibu di semua sudut rumah.

Para dokter yang melihat perkembangan saya sepeninggal ibu berpendapat ‘Habibie bisa mati dalam waktu 3 bulan jika terus begini …’ mereka bilang ‘Kita (para dokter) harus tolong Habibie.

Para Dokter dari Jerman dan Indonesia berkumpul lalu saya diberinya 3 pilihan;
Pertama, saya harus dirawat, diberi obat khusus sampai saya dapat mandiri meneruskan hidup. Artinya saya ini gila dan harus dirawat di RS Jiwa!

Opsi kedua, para dokter akan mengunjungi saya di rumah, saya harus berkonsultasi terus-menerus dengan mereka dan saya harus mengkonsumsi obat khusus. Sama saja, artinya saya sudah gila dan harus diawasi terus …

Opsi ketiga, saya disuruh mereka untuk menuliskan apa saja mengenai Ainun, anggaplah saya bercerita dengan Ainun seolah ibu masih hidup.
Saya pilih opsi yang ketiga …

Dik, hari ini persis 600 hari saya ditinggal Ainun … dan hari ini persis 597 hari Garuda Indonesia menjemput dan memulangkan ibu Ainun dari Jerman ke tanah air Indonesia.

Saya tidak mau menyampaikan ucapan terima kasih melalui surat … saya menunggu hari baik, berminggu-minggu dan berbulan-bulan untuk mencari momen yang tepat guna menyampaikan isi hati saya.

Hari ini didampingi anak saya Ilham dan keponakan saya, Adri maka saya, Habibie atas nama seluruh keluarga besar Habibie mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya, kalian, Garuda Indonesia telah mengirimkan sebuah Boeing B747-400 untuk menjemput kami di Jerman dan memulangkan ibu Ainun ke tanah air bahkan memakamkannya di Taman Makam Pahlawan. Sungguh suatu kehormatan besar bagi kami sekeluarga. Sekali lagi, saya mengucapkan terima kasih atas bantuan Garuda Indonesia.

Seluruh hadirin terhenyak dan tak kuasa lagi membendung air mata ……


Sumber: Om Te, catfizer | 12.06.2016

Selasa, 11 Juli 2017

10 Hari Mengabdi Pada Anjing

[Ust. Musyafa Ahmad Rahim, Lc, MA.]


Alkisah ada seorang Raja yang memiliki 10 anjing ganas untuk menghukum yang bersalah.

Jika sang Raja tidak berkenan maka orang yang salah akan dilempar ke kandang agar dicabik oleh anjing-anjing ganas itu.

Suatu hari seorang Menteri membuat keputusan salah dan murkalah Raja. Maka diperintahkan agar sang Menteri dimasukkan ke kandang anjing ganas.

Menteri berkata, "Paduka, saya telah mengabdi padamu selama 10 tahun, tapi Paduka tega menghukumku begini. Atas pengabdianku selama ini, saya hanya minta waktu penundaan hukuman 10 hari saja."

Sang Raja pun mengabulkannya. Sang Menteri bergegas menuju kandang anjing-anjing tersebut dan meminta izin kepada penjaga untuk mengurus anjing-anjingnya.

Ketika ditanya untuk apa? Maka dijawab, "Setelah 10 hari nanti engkau akan tahu." Karena tahu itu Menteri maka diizinkan.

Selama 10 hari itu sang Menteri memelihara, mendekati, memberi makan bahkan akhirnya bisa memandikan anjing-anjing tersebut hingga menjadi sangat jinak padanya.

Tibalah waktu eksekusi, disaksikan Raja dimasukkanlah sang Menteri ke kandang anjing, tetapi Raja kaget saat melihat anjing-anjing itu justru jinak padanya.

Maka dia bertanya apa yang telah dilakukan Menteri pada anjing-anjing tersebut?

Jawab Menteri, "Saya telah mengabdi pada anjing-anjing ini selama 10 hari dan mereka tidak melupakan jasaku."

Terharulah Raja, meleleh air matanya lalu dibebaskanlah sang Menteri dari hukuman dan dimaafkan.

Sahabatku,
Hikmah dari cerita di atas adalah:

Agar kita tidak mudah mengingkari dan melupakan kebaikan-kebaikan yang kita terima dari orang-orang terdekat  kita, hanya karena kejadian sesaat yang tidak mengenakkan.

Jangan mudah menghapus kenangan yang telah terukir dan persahabatan yang telah terjalin bertahun lamanya hanya karena hal-hal kecil yang kurang kita sukai darinya saat ini.

Mencari teman itu lebih mudah daripada mendapatkan sahabat.

Jagalah persahabatan yang ada dengan baik karena menjaga persahabatan itu jauh lebih sulit dari mendapatkannya.

❤❤❤❤
_____
(surat elektronik | anonim)



Selasa, 04 Juli 2017

Hedonic Treadmill

Pernah dengar istilah "Hedonic Treadmill"?

Kita mulai dengan pertanyaan yang sedikit bernuansa pernyataan:

Kenapa makin tinggi penghasilan seseorang, ternyata makin menurunkan peran uang dalam membentuk kebahagiaan?

Kajian-kajian dalam (ilmu) financial psychology menemukan jawabannya, yang kemudian dikenal dengan nama “hedonic treadmill”.

Simpelnya, hedonic treadmill seperti ini: Saat gajimu 5 juta, semuanya habis. Saat gajimu naik 30 juta per bulan pun, eh semua habis juga.

Kenapa bisa begitu? Karena ekspektasi dan gaya hidupmu pasti ikut naik, sejalan dengan kenaikan penghasilanmu.

Dengan kata lain, nafsumu untuk membeli materi/barang mewah akan terus meningkat sejalan dengan peningkatan penghasilanmu. Itulah kenapa disebut hedonic treadmill: seperti berjalan di atas treadmill, kebahagiaanmu tidak maju-maju. Sebab nafsumu akan materi tidak akan pernah terpuaskan.

Saat penghasilan 10 juta/bulan, naik Avanza. Saat penghasilan 50 juta/bulan naik Alphard. Ini mungkin salah satu contoh sempurna tentang jebakan hedonic treadmill.

Hedonic treadmill membuat ekspektasimu akan materi terus meningkat. Itulah kenapa kebahagiaanmu stagnan, meski penghasilan makin tinggi. Sebab harapanmu akan penguasaan materi juga terus meningkat sejalan kenaikan penghasilanmu.

Ada eksperimen menarik: Seorang pemenang undian berhadiah senilai 5 miliar rupiah dilacak kebahagiaannya 6 bulan setelah ia mendapat hadiah.

Apa yang terjadi 6 bulan setelah menang hadiah 5 miliar? Level kebahagaiaan orang itu SAMA dengan sebelum ia menang undian berhadiah.

Itulah efek hedonic treadmill: karena nafsumu terus meningkat, kebahagiaanmu seolah berjalan di tempat, meski penghasilan melompat 10 kali lipat. Atau bahkan dapat hadiah 5 miliar.

Jadi apa yang harus dilakukan agar kita terhindar dari jebakan hedonic treadmill? Lolos dari jebakan nafsu materi yang tidak pernah berhenti?

Di sinilah relevan, untuk terus mempraktikkan gaya hidup yang minimalis nan bersahaja (qana'ah): sekeping gaya hidup yang tidak silau dengan gemerlap kemewahan materi ...

Lingkaran sekecil apa pun, sepanjang bulat utuh, sempurna 360 derajat. Sebaliknya, lingkaran sebesar apa pun, jika tidak utuh, tak pernah mencapai 360 derajat.

Bersyukur menjadi kunci kesempurnaan lingkaran kebahagiaan itu.

#menonjokdirisendiri
#mengingatkandirisendiri

_____
(surat elektronik | anonim)

Selasa, 27 Juni 2017

Kata Orang Jawa Hari Itu Ada 7


Dino iku ono 7 (pitu):
Maksudte PITU ugo bisa kanggo  PITUTUR, PITUDUH, PITULUNGAN, PITUNGKAS, monggo sareng-sareng disimak ... 👳

1. SENEN:
tegese ojo boSEN marang uNEN2 (unen² Wong WASIS LAN WICAK seng kang bisa kanggo tuntunan marang kauripan)

2. SELOSO:
SElakno ngamaLO marang SOpo² (pramila wong ngamal iku ora pilih², lan ora pandang wonge sopo)

3. REBO:
keREpo sinau ben ora BOdho (tengahing punjere pitung dino, sajatine mumpung isih urip ditlateni anggone luru ilmu, mergo berdoa iku penting, ojo sing penting berdoa)

4. KEMIS:
Luwih becik mingKEM tinimbang laMIS (piwarah ojo podho ngumbar omongan kelawan wong liyo. Luwih² ngrasani dursio marang dulur, konco lan tonggo)

5 JUMAT:
JUMbuhno lelakon karo kekarepan kanthi tulus ikhlas e niAT  (barokahipun yen nduwe niat/cita² kudu usaha ikhtiar dungo supoyo kekarepanne biso kaleksanan ing sakabeh e dilakoni kanthi paripurna)

6. SETU:
SeSErah diri nggo
Insaf marang barang sing wes keweTU (pitutur: sak bejo bejane wong ngedan, isih luwih bejo wong kang eling waspodo lan ajeg dungo kelawan Gusti).

7. MINGGU:
MINGGirno barang sing olo, lakonono barang sing rahayU (tumindak : sing apik ayo podho dilakoni sing olo podo dibuang di tinggal ne kanthi pangajab ngandelke mulyaning budi lan pakerti...

---------
Atur waseso syukur gathuk, nggo gedhekne ati lumuntur ing niat, pangucap lan tumindak ingkang lamgkung sae ...

Nuwun ....

_____
(surat elektronik | anonim)

Selasa, 20 Juni 2017

The Power of Giving


Di sebuah desa yang subur, hiduplah 2 lelaki bersaudara. Sang kakak telah berkeluarga dengan 2 orang anak, sedangkan si adik masih melajang. Mereka menggarap satu lahan berdua dan ketika panen, hasilnya mereka bagi sama rata.

Di suatu malam setelah panen, si adik duduk sendiri dan berpikir, "Pembagian ini sungguh tidak adil, seharusnya kakakkulah yang mendapat bagian lebih banyak karena dia hidup dengan istri dan kedua anaknya.

"Maka di malam yang sunyi itu diam-diam dia menggotong satu karung padi miliknya dan meletakkannya di lumbung padi milik kakaknya".

Di tempat yang lain, sang kakak juga berpikir, "Pembagian ini adil jika adikku mendapat bagian yang lebih banyak, karena ia hidup sendiri, jika terjadi apa-apa dengannya tak ada yang mengurus, sedangkan aku ada anak dan istri yang kelak merawatku."

Maka sang kakak pun bergegas mengambil satu karung dari lumbungnya dan mengantarkan dengan diam-diam ke lumbung milik sang adik.

Kejadian ini terjadi bertahun-tahun.

Dalam benak mereka ada tanda tanya, kenapa lumbung padi mereka seperti tak berkurang meski telah menguranginya setiap kali panen?

Hingga di suatu malam yang lengang setelah panen, mereka berdua bertemu di tengah jalan.

Masing-masing mereka menggotong satu karung padi.

Tanda tanya dalam benak mereka terjawab sudah, seketika itu juga mereka saling memeluk erat, mereka sungguh terharu berurai air mata menyadari betapa mereka saling menyayangi.

Beginilah seharusnya kita bersaudara.

#Jangan biarkan Harta menjadi pemicu permusuhan, melainkan menjadi perekat yang teramat kuat di antara saudara#

Kita akan hidup bahagia jika kita banyak memberikan bantuan, cinta kasih kepada sesama

Kita tidak akan pernah  kekurangan jika kita suka menolong dan meringankan beban kehidupan orang lain.

Kita tidak akan mendapat kesusahan jika kita selalu berusaha membahagiakan dan menolong orang lain.

Kullu Ma'ruufin Shadaqoh.
"Sekecil apa pun kebaikan itu adalah sedekah".

_____
(surat elektronik | anonim)